Selasa, 19 Juli 2016

Cairkan Kejenuhan di Kelas dengan Ice Breaker

Tags

BACATULIS.NET - KEJENUHAN dalam proses Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) seringkali terjadi, dikarenakan dalam proses belajar mengajarnya yang sangat monoton. Akibatnya anak didik akan merasa jenuh dalam proses pembelajaran tersebut.

Sehingga menjadi hambatan tersendiri bagi seorang guru untuk mengalihkan kembali pada materi ajar. Maka, tak jarang guru pun dihinggapi rasa jenuh dan tidak senang dalam meyampaikan materi ajar.

Kali ini BacaTulis.net membuat Resensi bukunya Kusumo Suryoharjuno, berjudul: 100+ ICE BREAKER  PENYEMANGAT BELAJAR: Kiat Praktis Menghadirkan Suasana Belajar Segar dan Heboh



Seharusnya guru menyadari betul bahwa pelajaran bukan hanya kumpulan fakta semata, malainkan sekumpulan proses yang bisa diimplementasikan dalam kehidupan nyata. 

Apalagi paradigma pendidikan saat ini, guru dituntut untuk mengembangkan sikap kreatifnya. Agar peserta didik merasa senang terhadap materi yang akan diajarkan.

Seiring dengan kebutuhan di atas, lewat buku “100+ Ice Breaker Penyemangat Belajar”, Kusumo Suryoharjuno, sang penulis mencoba memberikan nuansa tambahan bagi guru dalam mengajar. Penulis  menganggap bahwa sebaiknya dalam penyampaian bahan ajar, guru tidak bersifat monoton, menjemukan dan kurang menggugah semangat belajar siswa. 

Dalam karyanya ini, penulis mengajak guru untuk menghidupkan suasana di dalam kelas dengan menggunakan Ice Breaker yang berdurasi 2-5 menit di awal, di akhir, bahkan disela-sela KBM.

Ice Breaker itu sendiri merupakan peralihan situasi dari membosankan, mengantuk, menjemukan, dan tegang menjadi rileks, bersemangat, tidak membuat mengantuk, serta ada perhatian dan ada rasa senang untuk mendengarkan atau melihat orang yang berbicara di depan kelas atau ruangan pertemuan.

Penulis memberikan rumus sederhana supaya ketika mengajar, guru mampu membuat kelas menjadi lebih hidup. Rumusnya adalah CG + CP = SB P, artinya jika siswa Cinta Guru Plus Cinta Pelajaran, maka akan Semangat Belajar, semangat belajar akan mengantarkan sukses meraih Prestasi.

Untuk mencari tahu jawaban seputar permasalahan proses pembelajaran, buku setebal 138 halaman ini menjadi  solusi bagi mereka yang sering berada di depan audien, untuk menghidupkan  suasana kelas menjadi lebih hidup, khususnya bagi guru. 

Secara garis besar melalui  buku ini, pembaca akan disuguhi bermacam-macam Ice Breaker itu sendiri, diantaranya:


# Pertama, Games 

Permainan untuk Ice Breaker adalah kegiataan simulasi yang melibatkan siswa. Dimana durasi waktu yang diperlukan berkisar antara 1-5 menit. Tema Indah Bersama sebagai contohnya;


  • Siswa diminta berpasangan dengan posisi saling berhadapan
  • Rapikan penampilan pasangannya dari atas ke bawah
  • Kegiatan merapikan tidak boleh bergantian dengan pasangan, tetapi harus bersamaan dilakukan dengan pasangannya.

Tujuan dari permainan ini adalah kepedulian terhadap sesama teman. Ini bisa dilakukan di awal sebelum KBM.


# Kedua, Menyanyi

Penulis memaparkan bahwa menyanyi sebagai Ice Breaker adalah kegiatan yang paling mudah dan disukai, tetapi jarang digunakan guru kecuali guru seni suara. 

Menyanyi bisa dilakukan oleh anak-anak, remaja maupun dewasa sekalipun yang dinyanyikan boleh jadi tidak sesuai dengan usianya. Namun, jika dikemas dengan baik, menyanyi dapat membuat suasana kelas menjadi gembira.


#Ketiga, Senam

Senam untuk Ice Breaker itu sendiri adalah gerakan-gerakan sederhana yang mudah dilakukan, tidak terlalu menguras tenaga atau keringat, tidak pula membahayakan dan tetap ada unsur kegembiraan. Kedip-kedipan mata, naik turunkan hidung, misalnya.


#Keempat, Kalimat Pembangkit Semangat

Kalimat di sini harus mampu memotivasi kegiatan belajar mengajar dan tentunya bersifat  positif.


#Kelima, Kalimat Indah Penuh Makna

Untuk ice breaker, Kalimat Indah Penuh Makna ini bertujuan supaya memotivasi proses KBM dan bersifat positif yang mencerminkan suatu komunitas atau teladan yang akan didapatkan. Penulis menggutip ucapan Sufyan Ats-Tsauri, “Ilmu itu memanggil amal. Jika ia menjawab, maka ilmu itu akan bermanfaat, tetapi bila ia tidak menjawab, maka ilmu itu akan pergi” (hal. 65)


#Keenam, Story Telling

Bercerita untuk Ice Breaker adalah menyampaikan  sebuah kisah nyata berdasar kenyataan atau yang bersifat fiksi yang keduanya mengandung hikmah teladan. Biasanya bercerita metode yang sangat disukai oleh peserta didik.


JUDUL  : 100+ ICE BREAKER  PENYEMANGAT BELAJAR: Kiat Praktis Menghadirkan Suasana Belajar Segar dan Heboh
PENULIS : Kusumo Suryoharjuno
Editor : Fawzan
Penerbit : Ilman Nafia,2012
Tebal : viii + 138 halaman
ISBN : 978-602-99066-1-5

This Is The Oldest Page

2 komentar

Luar biasa, smg bisa menjadi penyemangat mengajar buat sy pribadi

Sama-sama Ibu Ety. Semoga terus bisa menginspirasi


EmoticonEmoticon